21 Mar 2019 15:21

Kabel IGG Membentang Dumai-Manado, Eropa dan Amerika Tersambung Melalui Indonesia

MyPassion
Abdus Somad Arief

PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) menjadikan Indonesia sebagai salah satu Global Digital Hub. Hal ini diwujudkan dengan menyelesaikan proyek Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL) Indonesia Global Gateway (IGG).

 

"Kami sudah selesaikan kabel laut IGG. Hal ini menjadikan Indonesia sebagai salah satu Hub trafik internet global," kata Director of Wholesale and International Services Telkom Indonesia Abdus Somad Arief, seperti dilansir liputan6.com, Kamis (21/3).

Ia menuturkan, dengan beroperasinya kabel laut IGG maka dua benua yakni Eropa dan Amerika tersambung melalui Indonesia.

"SKKL South East Asia-United States (SEA-US) dan Southeast Asia Middle East West Europe 5 (SEA-ME-WE 5) tersambung dengan adanya IGG yang menghubungkan Dumai-Manado," tutupnya.

IGG sendiri adalah sebuah sistem kabel optik bawah laut yang akan menghubungkan pulau Sumatra, Batam, Jawa, Bali, Kalimantan, dan Sulawesi dengan Singapura.

Sementara itu, NEC Corporation (NEC) adalah mitra Telkom untuk kabel berkecepatan 100 Gigabit per detik (Gbps) x 80 panjang gelombang atau wavelength (wl) x 4 pasang serat atau fiber pair (fp) optik, dengan panjang lebih kurang 5.300 kilometer.

Kabel tersebut akan menghubungkan kota-kota besar di Indonesia seperti Dumai, Batam, Jakarta, Madura, Bali, Makassar, Balikpapan, Takaran dan Manado, dengan Singapura.

IGG menyediakan sambungan langsung antara dua sistem kabel bawah laut internasional, yaitu satu dari Eropa (SEA-ME-WE 5) dengan titik ujung di Dumai, dan satu lagi dari pantai barat Amerika Serikat (SEA-US) dengan titik ujung di Manado.

TelkomGroup sendiri menjadi bagian dari konsorsium kabel laut SEA-ME-WE 5 dan SEA-US.(mpo)

Kirim Komentar