09 Jan 2019 16:33

Pengamat Politik: Debat Capres Bakal Mirip Adegan Sinetron

MyPassion
Jokowi dan Prabowo di Deklarasi Damai Pemilu 2019. (Fredrik Tarigan/JawaPos.com)

MANADOPOSTONLINE.COM - Pengamat politik Pangi Sarwi Chaniago ikut menyoroti metode debat capres – cawapres, di mana pertanyaan yang akan diajukan sudah diberitahukan sebelumnya.

Pangi mengatakan, dengan metode seperti itu, wajar masyarakat kecewa pada kinerja Komisi Pemilihan Umum (KPU). 

“Soal debat pertanyaan terbuka (soal sudah diberi tahu, red), terus terang kami belum menemukan model debat pilpres ini di negara mana pun, apakah itu negara maju atau negara berkembang. Kalau ada, tunjukkan sama kami negara dan model debat pilpres di negara tersebut?” kata Pangi seperti dilansir dari JPNN.com, Rabu (9/1)

Dia menuturkan, kalau capres dan cawapres yang meminta pertanyaan atau semacam contekan kepada KPU akan menimbulkan dua hal. 

Pertama, kualitas capres yang tidak memiliki kapasitas dan kapabilitas. Kedua, mereka takut dipermalukan dan tidak mau wibawa rusak pascadebat. “Tidak mau bedak wajah panggung depannya luntur,” kritik Pangi. 

Menurut dia, kalau pertanyaan debat sudah jelas ada bocoran, kemudian jawaban juga telah disiapkan dan matang dan sempurna, lalu muncullah pertanyaan yang sangat sederhana. 

“Lalu pertanyaan sederhana untuk apalagi gunanya debat? Sekelas cerdas cermat SD saja tidak ada kisi-kisinya, apalagi ini sekelas debat capres dan cawapres,” ungkap pria yang karib disapa Ipang ini. 

Nah, Pangi menilai ini yang barangkali menjadikan debat capres dan cawapres mundur ke belakang. Tidak terjadi proses dialektika tesis antitesis, dan sintesis karena sudah didesain. 

“Ada penulis skenario, sutradara, aktor sudah dikondisikan. Jadilah debat cita rasa film sinetron karena jalan pikirannya dan jalan cerita sudah bisa ditebak ujungnya,” katanya.

12
Kirim Komentar