30 Sep 2014 08:25

Duh, Masa Harus Remedial Lagi?

MyPassion
Model: Christine Indiyeni Paat (SMA Kr Eben Haezar Manado)

BUKAN siswa namanya kalau gak pernah merasakan yang namanya remedial. Kalau bahasa gaulnya sih remed. Entah pas SMP ataupun SMA pasti udah merasakan rasanya remedial. Gak perduli anak manis dikelas, anak yang cerewet bingits, semuanya pasti pernah ngerasain sakitnya remedial. Entah satu ataupun dua tetap aja pernah remed guna memperbaiki nilai yang anjlok. Perjuangan untuk remed juga gak mudah loh. Ada yang harus belajar ekstra keras, ada juga yang harus ngejar-ngejar guru. Cup cup, udah habis waktu ngejar gebetan, waktu kita juga habis ngejar guru buat remedial *huft.

Mulai dari tekanan batin karena takut diomelin ortu, sampai susahnya nyari si guru mata pelajaran yang tiba-tiba berubah wujud menjadi serigala. Berdasarkan pengalaman, supaya gak kena remedial, biasanya sih, kita perlu persiapan yang mapan dan belajarlah dengan giat selalu, Xtion. Tapi bisa jadi juga kita tetap kena remed, gak peduli seberapa mapan persiapan kita. Hmm, kira-kira gimana pengalaman dan cerita dari teman-teman kita mengenai masa-masa remedial mereka, ya? Pasti asoy tentunya, hehe. Mending langsung aja, yah.

Yang pertama ada siswi dari SMK Negeri 2 Tondano. Namanya Silvia Padu. “Pelajaran langganan aku saat remed tuh Bahasa Jepang. Soalnya pelajarannya aneh banget, anehnya ada di cara baca dan juga gurunya, hehe. Setiap semesteran, mata pelajaran ini, nilai aku gak pernah diatas rata-rata. Pasti merayap melulu. Dengerin bahasanya aja aneh, apalagi disuruh ucapin. Terus gurunya bikin jengkel jadi kemajuan untuk mengejar nilai yang baik gak pernah kesamapaian, deh,” ucap cewek penggemar warna pink ini.

Gak beda jauh dengan Silvia, ada juga kisah yang hampir mirip tapi beda dari Jody Sondakh. Dia ngaku selalu jadi langganan setiap kali remedial. “Kalau ditanya pernah remedial sih, jawabannya bukan hanya pernah tapi udah jadi langganan remedial, haha. Guru-guru aku juga udah hafal banget sama aku. Mereka pasti udah tahu setiap kali ulangan pasti aku jadi salah satu yang bakalan punya nilai rendah,” beber cowok berzodiak Leo ini. Terus mata pelajaran apa aja sih, yang sering jadi langganan kamu buat remedial? “Hhmmm, yang paling sering itu mata pelajaran PKn. Menurut aku susahnya, tuh, saat harus menghafal undang-undang. Berhubung aku juga emang susah untuk menghafal. Tapi aku selalu pasang muka memelas biar bisa dikasih kesempatan supaya bisa remedial. Yah, walaupun udah buat yang kesekian kalinya, hehe,” kata siswa SMP Pax Christi Manado ini.

Nah, yang terakhir ada cowok dari SMP Providensia. Cowok yang satu ini katanya gak terbiasa remed, namun kayaknya waktu gerakan negara api menyerang, ada satu waktu dia akhirnya jatuh ke lubang remedial. “Waktu itu, aku shock saat liat nilai matematika aku nge-drop. Setelah aku pikir-pikir ternyata pas mau ulangan matematika, ada beberapa rumus yang gak aku ketahui jadi kebingungan, deh. Nah, teman-teman aku yang lain pada lulus dan aku sendiri remed. Pengalaman pertama aku remed matematika itu menyebalkan. Saat itu aku malu dengan diriku yang masa bodoh, dan dari kejadian itu aku mulai rajin belajar biar gak malu-maluin lagi,” seru cowok bernama Yosua Kukus ini. (nes/mit)

Lessons Learned

SEMUA pelajar sekarang ini pasti gak asing lagi dengan remedial. Remedial dilakukan apabila nilai gak mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM). Banyak Xtion yang gak tau, mesti ngapain sih pas dapet nilai segitu? Daripada banyak kongkalikong kayak para caleg, mending lirik yang satu ini. 

Skor : Enam Puluh Sembilan

What should you do? : Wah, kalau ini namanya nilai gantung. Kalau ada Xtion yang abis digantung sama gebetan, terus dapet nilai yang juga gantung kayak ini sih, sakit hatinya double coy! Kebanyakan sih yang dapetnya nilai kayak ini karena ada kesalahan-kesalahan kecil aja. Mungkin si gurunya salah liat ataupun kamunya yang salah tulis gitu. Next time, hal kecil lebih diperhatikan yaa.

Skor : Lima Puluh

What should you do? : Kalau liat angka ini jadi ingat Sulut, deh. Iya, Sulut baru aja ulang tahun yang ke-50. Seneng yaa. Tapi, beda ceritanya kalau dapat nilai ini di ulangan. Rasanya lebih parah dari digantung. Kadang yang dapat nilai kayak gini yaa cowok. Makanya Bro, kalau di kelas jangan kebanyakkan berfantasi kalau gak mau dapet nilai dorop.

Skor : Tiga Puluh Lima

What should you do? : Ini skor apa trayek mikrolet? (eh itu sih 45 ya? Hmm oke garing, thanks bye!) Cuma satu kata buat orang yang dapatin nilai ini, luar Biasa! Pertama karena dapet skor kayak gini jarang banget, dan kalian berhasil membuktikan munculnya nilai langka. Kedua, yaa mungkin kamu harus banyak belajar lagi. Sama kayak kata-kata di raport gitu, lebih giat belajar!

Skor : Tujuh Belas

What should you do? : Prok prok prok! Tepuk tangan yang mendapat angka sweet seventeen! Yang dapet nilai seperti ini harus banyak ngaca yaa. Bukan ngaca di aipong terus take a selfie yaa. Tapi lihat diri kamu kayak gimana cyiin. Lebih rajin lagi belajarnya, jangan kebanyakkan pacaran. Saran dari Xpresi, biar kamu konsen belajarnya, sebaiknya pacar kamu kasih ke mimin aja *hehehe :p.

Mata Pelajaran Langganan Remedial 

NAH, Xtion pasti punya mata pelajaran langganan yang setiap ulangan nilainya harus diperbaikin, kan? Berikut ini beberapa matpel yang sering bingits di remed. Leggo!

Mathematics

Pelajaran yang satu ini boleh dibilang sulit. Okey, iya susah. Susahnya pake banget. Itu sih, menurut mimin ya, gak tahu sama Xtion yang baca ini, hehe. Matematika mulanya gampang, pelajarannya aja cuma tambah, kurang gitu-gitu deh. Seiring waktu berjalan matematika menjadi semakin sulit, rumus mulai membanyak dan gak hanya tambah dan kurang aja tapi udah ada rumus-rumus yang bikin otak melilit. Apalagi setelah masuk SMA dan negara api pun mulai menyerang matematika menjadi lebih sulit. Sesulit menghilangkan lemak di perut. #hiks!

Chemistry

Mata pelajaran satu ini entah kenapa terasa berat bagi sebagian siswa. Mungkin pelajaran ini mengharuskan kita buat menghafal. Mulai dari rumus sampai table periodic. Errrr! Dan gak hanya menghafal kita juga dituntut untuk menghitung. Mencari fraksi mol, mencari segala sesuatu yang bikin pusing, huft. Padahal mencari gebetan aja susahnya minta ampun. Belum lagi kalau gurunya killer kayak pembunuh bayaran, pasti bakal lebih sebel.

History

Nah, mata pelajaran yang ini bukan soal menghitung maupun memecahkan angka yang rumit, atau memecahkan kepastian dengan gebetan! Tapi, matpel yang ini mengutamakan kita untuk lebih keras dalam soal menghafal. Ya, menghafal. Pilih mana, hayo? Menghafal atau menghitung? Jadi Xtion, banyak murid yang remedial di pelajaran ini karena mungkin banyak yang perlu diingat dari Sejarah ini dan hafalannya banyak alias panjang. Bikin pusing, deh pokoknya.

Kirim Komentar