23 Sep 2014 05:09

Spammers Socmed Bikin Mumet

MyPassion
Model: Praisy Gratia Sulangi

OMG hellowww!!! Dikit-dikit update status, emang gak ada kerjaan apa? Tiap perhatiin timeline baik di Path atau Twitter, isinya semua celotehan orang itu melulu. Meski Twitter dkk gak bikin undang-undang buat melarang dalam update status, tapi gak harus kayak di atas juga kali. Kalau isi tweet-nya bernilai positif dan membangun, ya gak masalah. Tapi kalau isinya semua curhatan yang sebenarnya gak perlu di-publish, duh mending langsung di-block aja cyin tuh anak, mwuahaha #kebangetan.

Xtion pasti ada yang risih banget sama orang yang tiap detiknya update status di socmed. Mereka biasa disebut spammers. Gak pagi, siang, malam, bahkan tengah malam, dunia socmed serasa milik mereka sendiri. Mungkin mereka menganggap socmed seperti buku diari, jadi bebas mau update apapun. Yaa terserah juga sih selama gak dilarang. But please, yang baca bukan diri sendiri aja, bahkan para followers juga. Makanya, jika kamu masuk kategori spammer, gak usah heran deh kalau tiba-tiba ada yang unshared atau unfollow kamu di socmed.  Belakangan produktivitas spam mulai naik nih, kayak harga rumah aja. Dan karena spam udah jadi hal yang gak lumrah lagi, ada banyak nih responden Xpersi yang mau ngasih pendapat. Siapa aja mereka?

Carmen Nunumete anti banget sama yang namanya spammer.

“Jadi, setiap aku scroll down timeline aku, isinya dia-dia melulu. Pokoknya malas banget deh sama orang kayak gini,” sebal Carmen.

“Pokoknya dia tuh udah kayak nyampah di BBM aku. Status-nya diulang-ulang gitu. Belum lagi, listening to lagunya itu mulu! Nyampah banget kan?” sambungnya lagi. Tapi, sekarang Carmen udah punya cara pamungkas untuk mengatasi para spammer di socmed-nya.

“Biasanya kalau yang kayak gitu langsung di delete contact deh,” ujar penggemar berat Adam Levine ini, sambil tertawa.

Pendapat berikut datang dari SMA Manado International School. Namanya Varren Rundengan. Gak jauh beda dengan Carmen, Varren juga punya beberapa teman yang sering nongol di timeline socmed-nya dia.

"Mulai dari BBM maupun Twitter, selalu ada yang nyampah di timeline. Kadang sih aku gak berasa terganggu, tapi kalau lagi bad mood, pasti rasanya nggak banget,” beber Varren. Kalau Carmen langsung pasang jurus hapus kontak, beda juga cara yang dilakukan Varren sama spammer.

“Aku pernah sein karas sama para spammer di socmed aku. Awalnya pengen negur aja, tapi rasanya gak enak. Makanya dikode aja deh,” kata cewek yang hobi nonton drama Korea ini.

Terakhir ada kisah dari cewek jangkung yang bernama Wynona Walakandow.

"Teman yang hobi nge-spam sih ada. Biasanya dia hebohnya kalau udah tengah malam. Pas jam-jamnya orang jomblo nge-tweet galau," jelas siswi SMA St Nikolaus Lokon Tomohon ini. Lalu biasanya, dia suka nge-tweet apa aja Wynona? "Yah, biasalah, kayak tweet galau tentang si gebetan yang gak peka atau lirik lagu galau gitu. Tapi dia pernah juga nge-tweet yang flashback-flashback gitu, tapi gak tahu buat siapa,” curcolnya.

“Aku gak pernah marahin atau negur dia, sih, yang penting handphone aku gak sampai hang tiap kali dia nge-tweet, hehe," tutupnya. (mit/mcr/tkg/fha)

Kirim Komentar