16 Okt 2017 09:36

Enam Kali Gagal Penuhi Tenggat

MyPassion
Ilustrasi

MANILA—Sudah enam kali pemerintah Filipina menetapkan tenggat untuk mengambil alih Kota Marawi dari tangan militan Maute. Enam kali itu pula mereka gagal memenuhi target tersebut. Termasuk yang terakhir, yaitu menyelesaikan perang di ibu kota Provinsi Lanao del Sur itu pada pertengahan Oktober alias kemarin (15/10).

Pertempuran sengit masih terjadi di beberapa titik. ”Kami berharap bisa segera menyelesaikan serangan di Marawi,’’ ujar Kolonel Romeo Brawner yang menjabat wakil komandan pasukan gabungan di Marawi.

Kemarin, jet tempur FA-50 membombardir militan dari udara. Sementara itu, di darat, militer Filipina (AFP) menyerang dari rumah ke rumah. Militan Maute masih menguasai sekitar 2 hektare wilayah Marawi. Militan Maute yang dipojokkan ke sekitar Danau Lanao masih memberikan perlawanan sengit. Pada Sabtu (14/10), 20 tentara Filipina terluka karena pertempuran tersebut.

Brawner mengungkapkan, masih ada sekitar 40 anggota Maute yang bertempur di Marawi. Termasuk pemimpin mereka, Omarkhayam Maute, dan pemimpin ISIS Asia Tenggara Isnilon Hapilon. Selain itu, di wilayah yang dikuasai Maute, terdapat sekitar seratus warga sipil. Baik tawanan maupun anggota keluarga para militan tersebut.

’’Perempuan dan anak-anak dipaksa bertempur. Itu tindakan putus asa yang dilakukan Maute karena ini adalah usaha terakhir mereka untuk bertahan,’’ terang Brawner.

Dia menambahkan, para tawanan menjadi prioritas untuk diselamatkan. Setelah Maute mengambil alih Kota Marawi pada 23 Mei lalu, lebih dari seribu orang tewas. Perinciannya, 822 militan, 162 polisi Filipina maupun AFP, dan 47 warga sipil. (jpg/can)

Kirim Komentar