11 Jan 2017 12:18

Tret-tet-tet Kelas IV SD

MyPassion

Sebenarnya ada panitia yang dititipi untuk menjaga saya. Tapi, karena dia sangat sibuk dengan berbagai urusan, ya saya cuek-cuek saja.

Rasanya saya juga tidak kelaparan.

Rasanya saya juga tidak bosan.

Dan senangnya luar biasa bisa nonton sepak bola ke Jakarta.

Kalau dipikir-pikir, rasanya waktu itu bawa uang juga tidak!

Waktu pulang, saya diminta redaksi Jawa Pos (Slamet Oerip Prihadi, yang bagi saya seperti keluarga dan saya panggil dengan sebutan Om Mamet) untuk menulis pengalaman itu.

Jadilah artikel pertama saya dimuat. Kode penulis waktu itu “uli”, belum berubah menjadi “aza”.

Waktu kecil, sampai sekarang sebenarnya, panggilannya memang “Ulik”.

***

Anak laki-laki saya sekarang kelas III SD.

Tahun ini juga (seharusnya) naik ke kelas IV SD.

Merinding juga berpikir, berani nggak ya melepas dia naik bus sendirian untuk nonton sepak bola ke luar kota, tanpa uang saku?

Jangankan ke luar kota.

Berani nggak ya membiarkan dia naik bemo (atau taksi atau Uber) sendirian ke stadion untuk nonton sepak bola?

Orang tua saya memang gila.

Saya mungkin juga termasuk gila.

Tapi, apakah saya bisa segila orang tua saya?

Ataukah mungkin dulu dunia belum segila sekarang sehingga orang tua gila masih aman-aman saja?

Kalau memang dunia ini sudah gila, bisakah kita mengubahnya menjadi seperti dulu lagi? (*)

123
Berita Terkait
Kirim Komentar